Altitude16 mendapatkan Sound & Vision Top Pick Award (AS)

2
kontak

 

Dalam ulasan baru-baru ini oleh majalah Amerika Sound & Vision, Altitude16 mendapatkan penghargaan Top Pick Award.

Dalam kesimpulan terbaik, peninjau David Vaughn merangkum ulasannya sebagai berikut:

“If I haven’t already made it clear, I absolutely loved Trinnov’s Altitude16, which is by far the best-sounding surround sound processor I’ve had the privilege to use. While I was initially overwhelmed by the complexity of the software interface, in time I was able to navigate it with ease even though I’ve barely scratched the surface of the processor’s capabilities. Fortunately, I’ll have plenty of time to dig into the Altitude16 because I’ve made it a permanent fixture in my system. Sure, it’s by far the most expensive piece of gear I own, but after putting two kids through college it’s nice to finally spend some money on myself versus sending a check to the California University system. Needless to say, this receives my highest recommendation and I’m putting my money where my mouth is.”

KESIMPULAN

Altitude16 mungkin merupakan pembelian yang mewah, tetapi bagi mereka yang mencari prosesor suara surround yang dapat diupgrade dengan kualitas suara yang fantastis, koreksi ruang mutakhir, dan dukungan untuk semua format audio imersif terbaru, ini adalah produk yang benar-benar menonjol.

Saya telah meninjau perlengkapan A/V selama lebih dari 15 tahun, dan jarang ada sesuatu yang baru datang yang akan mengintimidasi saya. Tetapi semua itu berubah ketika saya mengetahui bahwa saya akan meninjau Trinnov Audio Altitude16, prosesor suara surround $ 18.000 yang menawarkan hingga 16 saluran keluaran terpisah ditambah koreksi speaker/ruangan Optimizer milik perusahaan, yang bisa dibilang merupakan penawaran paling canggih dan fleksibel darinya. jenis di pasar. (Portofolio Trinnov juga mencakup Altitude32, model dengan hingga 32 saluran keluaran terpisah dan Amethyst, prosesor empat saluran yang dapat dikonfigurasi untuk keluaran stereo, biamped, atau 2.2 dalam sistem dengan subwoofer mono atau stereo ganda.) Untuk mempersiapkan sendiri, saya bahkan mengunduh dan mulai membaca manual 172 halaman Trinnov jauh sebelum kedatangan Altitude16.

Setelah tiba dan dibuka kotaknya, saya mengagumi desain Altitude16—ia memiliki tampilan industrial yang secara pribadi saya sukai dalam komponen A/V. Panel depan aluminium yang disikat hanya berisi beberapa kontrol: daya, bisu, penyesuaian volume, dan pemilihan sumber, ditambah tombol navigasi menu. Layar besar yang dapat diredupkan menunjukkan status volume, input, dan format audio, bersama dengan informasi lain tentang sinyal A/V yang masuk dan keluar.

Trinnov menawarkan 16 saluran pemrosesan dengan dukungan untuk tiga format audio imersif utama: Dolby Atmos, DTS:X Pro, dan Auro-3D. Ini memiliki delapan input 18Gbps HDMI 2.0 (sesuai HDCP 2.2) dan dua output HDMI 2.0 (dengan eARC pada output 1), input digital koaksial dan optik ganda (ditambah satu output dari setiap jenis), dan input stereo XLR dan RCA analog. Koneksi lainnya termasuk input pemicu, empat output pemicu (tiga dapat dikonfigurasi), port kontrol RS-232, port Ethernet untuk koneksi dan kontrol jaringan, dan dua port Ethernet tambahan yang diberi label untuk penggunaan di masa mendatang. Unit ini juga tersedia Ready Roon dan berfungsi sebagai penyaji UPnP.

Karena Altitude16 didasarkan pada arsitektur PC, ia menampilkan opsi I/O standar di sisi kiri bawah panel belakangnya. Sebagai pengganti DSP berbasis chip, Trinnov menggunakan rangkaian perangkat lunak berbasis Linux yang berjalan pada prosesor Intel i3 multicore. Manfaat dari desain ini adalah ketika mode pemrosesan baru muncul, Altitude16 dapat dengan mudah ditingkatkan melalui internet. (Trinnov juga mengatakan bahwa desain perangkat keras modular memungkinkan koneksi HDMI diperbarui ke versi 2.1 ketika peningkatan itu tersedia.)

Sementara remote control non-backlit Trinnov termasuk agak sederhana, itu juga benar bahwa pelanggan utama untuk Altitude16 kemungkinan akan memiliki home theater kustom-instal yang berjalan pada sistem kontrol canggih. Oleh karena itu, unit ini mendukung Control4, AMX, Creston, Savant, dan RTI, dan dapat dikontrol melalui IP atau RS232. (Ini juga dilengkapi integrasi dengan perangkat lunak desain home theater The CEDIA Designer.) Karena saya tidak memiliki sistem kontrol canggih di home theater saya sendiri, saya malah menggunakan handset yang disertakan bersama dengan remote universal URC MX-990 untuk evaluasi saya.

Ada dua cara lain untuk terhubung ke unit untuk kontrol. Pertama, Anda dapat menggunakan output PC panel belakang untuk menghubungkan monitor, mouse, dan keyboard. Kedua, Anda dapat terhubung melalui Ethernet dan mengarahkan browser web ke alamat IP unit melalui koneksi VPN—opsi yang lebih nyaman. Saya terhubung dengan cara ini menggunakan PC dan Tablet Samsung Galaxy saya. Namun, font tetap antarmuka pengguna sangat sulit dibaca pada layar 10 inci tablet tanpa kacamata baca, jadi saya akhirnya menggunakan PC saya dengan monitor 27 inci. Setelah terhubung, Anda sebaiknya memiliki manual yang berguna untuk referensi karena kurva pembelajaran sangat curam ketika Anda menggali sesuatu yang buas ini.

Setup

Menu pengaturan Altitude16 mungkin sedikit berlebihan pada awalnya, jadi mudah untuk melihat mengapa instalasi khusus disarankan untuk sebagian besar pengguna. Meski begitu, saya memutuskan untuk menggali langsung. Untungnya, Trinnov’s Wizard menawarkan opsi Pengaturan Cepat di mana Anda menentukan tata letak speaker ruangan. Ini dapat berkisar dari sistem 2.0 hingga konfigurasi 9.1.6 r apa pun di antaranya—ingat saja, Anda dibatasi pada 16 output diskrit. Empat subwoofer kamar saya dijalankan melalui prosesor MiniDSP HD tempel dan diperlakukan sebagai subwoofer tunggal oleh pra/pro referensi saya, jadi saya memilih konfigurasi Atmos 7.1.4 untuk pengaturan saya. Memang, tidak ada alasan bagi pemilik Trinnov untuk menggunakan MiniDSP karena prosesornya memiliki manajemen bass penuh untuk mengalihkan frekuensi rendah di speaker surround atau tinggi dan dapat menangani beberapa subwoofer secara individual.

Langkah selanjutnya dalam proses penyiapan adalah menetapkan setiap output ke speaker tertentu dan menggunakan generator derau merah muda untuk mengonfirmasi tugas Anda. Anda kemudian beralih ke halaman Manajemen Bass, mengatur crossover untuk masing-masing speaker (saya memilih 80Hz global), dan menghubungkan mikrofon Trinnov 3D (opsi tambahan $800). Terakhir, Anda memulai proses kalibrasi Trinnov Optimizer, yang memerlukan waktu beberapa menit untuk berjalan, dengan prosesor kemudian menganalisis data dan menerapkan koreksi akustik.

Setelah kalibrasi otomatis selesai, saya akan mengatakan Anda akan mencapai sekitar 85-90 persen dari apa yang dapat diberikan oleh tweaker lebih lanjut. Tapi sejujurnya, kecuali Anda adalah geek utama dan suka mengotak-atik dan mengutak-atik banyak pengaturan, Anda lebih baik membayar penginstal yang berafiliasi dengan Trinnov untuk mengatur Altitude16. Saat Anda membelanjakan $18.000 untuk sebuah prosesor, Anda pasti ingin memastikan bahwa Anda mendapatkan 100 persen dari kinerjanya! (Manfaat lain untuk mengikuti rute penginstal: mereka akan membawa mikrofon 3D mereka sendiri.)

Perangkat lunak Pengoptimal Trinnov memiliki beberapa trik canggih. Pertama, Anda dapat menyimpan hingga 29 kalibrasi khusus dan menetapkan masing-masing dengan input. Jadi, jika Anda menginginkan satu khusus untuk mendengarkan musik dua saluran dan satu lagi untuk film, itu mudah dilakukan. Selain itu, Anda dapat beralih di antara kalibrasi “on the fly” menggunakan antarmuka web, dengan hanya sedikit audio yang terputus saat prosesor beralih dari satu prasetel ke prasetel berikutnya.

Meskipun saya sangat senang dengan hasilnya, saya menghubungi Chuck Back, Managing Director Trinnov Audio di AS, untuk membantu saya lebih menyempurnakan pengaturan Pengoptimal saya. Menghubungkan dengan Altitude16 melalui internet, Chuck menemukan bahwa saya tidak mengarahkan mikrofon 3D langsung ke speaker tengah selama kalibrasi otomatis saya, jadi dia meminta saya untuk memutarnya sekitar seperempat inci dan kami menjalankan serangkaian pengukuran lainnya. Meski masih belum sempurna, kesalahannya masih dalam satu derajat, yang menurutnya bisa diterima.

Tujuh speaker utama saya berasal dari M&K (S150 LCR di bagian depan dan SS550 untuk belakang dan surround belakang), dan kebetulan Chuck bekerja untuk perusahaan selama lebih dari 20 tahun dan mengenal speaker secara dekat. Dia secara manual menerapkan kurva target ke Altitude16 yang disesuaikan khusus untuk M&K saya, dan itu membawa saya ke surga audio—sistem saya tidak pernah terdengar sebagus ini!

Altitude16 memiliki beberapa fitur perangkat lunak yang menurut saya menyenangkan dan berguna. Penampil Objek Dolby Atmos menampilkan penggambaran tiga dimensi ruangan Anda dan menunjukkan speaker mana yang aktif selama pemutaran. Melihatnya, Anda akan segera menemukan bahwa beberapa soundtrack Atmos lebih banyak menggunakan speaker overhead daripada yang lain. Alat lain yang berharga adalah memiliki kemampuan untuk mengontrol output prosesor. Ini pada dasarnya menyediakan papan pencampuran sehingga Anda dapat membisukan saluran selama pemutaran atau mengisolasi satu saluran. Meskipun itu bukan sesuatu yang Anda gunakan setiap hari, ini adalah cara yang bagus untuk menyoroti seberapa menonjol saluran tengah dalam campuran soundtrack, atau untuk menunjukkan kontribusi saluran efek overhead.

Performa

Setelah tinggal dengan prosesor Trinnov selama sebulan, saya jatuh cinta padanya. Perusahaan ini didirikan dengan premis untuk menyediakan suara 3D yang realistis dan Altitude 16 memberikannya dalam jumlah besar. Itu dapat mengambil ruang serbaguna saya (ruangan terbuka ke area lain di rumah) dan membuatnya terdengar seperti teater tertutup sepenuhnya. Tidak ada sistem koreksi ruangan lain yang saya evaluasi telah bekerja seefektif itu—Pengoptimal Trinnov benar-benar berada di kelas tersendiri.

Langsung dari gerbang, koleksi cakram demo Dolby Atmos saya menunjukkan betapa hebatnya prosesor itu. Entah itu trailer yang menekankan speaker overhead, atau video musik (saya setuju dengan “Bailando” Enrique Iglesias), “luar biasa” bahkan tidak akan mulai menggambarkan pengalaman itu. Efek suara pinpoint diskrit bergerak di sekitar ruangan dengan cara yang tepat, sementara manajemen bass Optimizer memungkinkan transisi mulus dari speaker utama saya ke subs tanpa suara puncak atau penurunan—seperti yang saya katakan di atas, sistem saya tidak pernah terdengar lebih baik.

Menonton adegan pembuka dengan Altitude16, dampak bass keluar dari tangga lagu dan suara Hugh Jackman tidak pernah kehilangan kejelasan. Satu hal yang saya perhatikan tentang Altitude16 adalah bahwa saya tidak pernah merasakan kelelahan telinga bahkan setelah sesi mendengarkan yang lama pada atau mendekati tingkat referensi. Suaranya secara konsisten seimbang dan alami: nada tinggi bersih, nada rendah kuat dan dinamis, nada menengah penuh dan mengundang.

Untuk mempersiapkan pemutaran perdana Godzilla vs. Kong di HBO Max, saya menonton reboot Godzilla 2014 yang baru saja dirilis di Ultra HD Blu-ray dengan trek Dolby Atmos yang di-remix. Ini bisa dibilang salah satu campuran terbaik yang keluar dari Hollywood dalam 10 tahun terakhir, dan tentu saja tidak mengecewakan dengan prosesor Trinnov di sistem saya. Soundtrack memiliki dampak LFE yang cukup untuk membangunkan orang mati, tetapi Altitude 16 benar-benar membedakan dirinya melalui kemampuannya untuk memperluas dimensi vertikal dan horizontal panggung suara. Helikopter terbang-by-by tidak hanya menukik di atas kepala tetapi menyampaikan rasa yang tepat dari ketinggian pesawat. Dan urutan serangan kereta benar-benar mengejutkan, dengan efek diskrit membombardir ruangan saat Godzilla muncul dan semuanya pecah.

Untuk mendengarkan musik stereo, saya mengalirkan banyak judul berkode FLAC yang disimpan di server rumah saya menggunakan Logitech Squeezebox. Sebelum saya menyadarinya, berjam-jam telah berlalu saat saya maju dari trek ke trek. Saya menyiapkan dua output terpisah untuk sumber stereo—satu dua saluran lurus dan yang lainnya diproses dalam Auro-3D menggunakan upmixer Auro-Matic. Saya pernah memiliki prosesor berkemampuan Auro-3D di masa lalu, tetapi kedengarannya tidak sehalus yang saya dengar dengan Trinnov, dan seiring berjalannya waktu, saya mendapati diri saya lebih senang dengan upmix Auro-3D versus versi stereo standar. Seolah-olah saya dibawa langsung ke pengaturan konser langsung dengan setiap lagu yang saya dengarkan.

Berbicara tentang konser, pertunjukan musik yang dipadukan dalam Atmos benar-benar menonjolkan kehebatan audio Altitude16. Saya mulai dengan Blu-ray konser John Williams Live in Vienna, disk yang menawarkan beberapa opsi format audio termasuk Dolby Atmos dan trek Audio Master DTS-HD 5.1 dan 2.0 24-bit/48 kHz. Mendengarkan di Atmos, favorit saya dari ketiganya, “The Imperial March” dari Star Wars terdengar kuat, dinamis, dan benar-benar memesona. Saya belum pernah ke tempat konser Wina, tetapi setelah pengalaman itu, saya ragu apakah saya perlu mengunjunginya karena Altitude16 menghadirkan penampilan akustik dan kelapangan yang luar biasa yang terdengar autentik.

 

(sumber: www.trinnov.com & www.soundandvision.com)
kontak

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here